Bagaimana Cara Belajarnya Anak Kedokteran?

Akhir-akhir ini aku sering nontonin vlog anak-anak FK alias medical student dari luar negeri.
Istilahnya studi banding gitu, tapi lewat youtube saja, haha. Kanal youtube yang jadi bahan
analisisku yaitu Ali Abdaal (Cambridge University), Kharma Medic (King’s College London)
dan Yoora Jung (University of Notre Dome).

Rumusan masalahnya simple aja sebenarnya, apa ada perbedaan khusus gitu antara cara
belajarnya anak FK luar negeri sama yang dalam negeri. Terutama, apa ada ketimpangan
pendidikan mereka dengan yang studinya di kota kecil antah berantah seperti aku ini.

Ternyata, sistem belajarnya nggak beda jauh kok! Cius deh!

Apa yang dipelajari sama, mereka belajar anatomi, kami pun belajar anatomi. Mereka belajar
tentang farmakologi, disini juga belajar farmakologi. Mereka mempelajari soal jurnal dan studi
terbaru tentang COVID-19, disini aku juga bisa akses jurnal internasionalnya dan pelajari
bersama teman-temanku.

Cara mereka belajar juga sama aja, kadang bikin catatan di kertas, kadang bikin di ipad (well ini tergantung gadget yang dimiliki sih). Hal yang mungkin belum kupraktekkan adalah cara mereka mengoptimalisasi penggunaan software dan aplikasi buat membantu belajar, kayak pake Anki flashcard atau Sketchy Medical. Berkat studi banding kecil-kecilan dan low-budget ini aku jadi tau apa saja yang bisa kulakukan untuk mengupgrade diri. Biar ga ketinggalan sama dokter-dokter luar negeri gitu lhoo!

Belajar saat ini udah ga terbatas, berkat adanya gaya hidup digital di era sekarang. Banyak
banget peluang yang bisa dimanfaatkan. Kalau zaman dulu anak FK di Indonesia cuma bisa ikut perkembangan medis lewat buku dan jurnal cetak yang terbatas, zaman sekarang udah ga bisa jadi alasan lagi tuh ga update ilmu. Justru malu kalau anak-anak kedokteran ga tau ada
perkembangan obat baru gara-gara paduannya cuma lewat buku, haha.

Apalagi sekarang, hampir semua daerah di Indonesia punya akses ke jaringan 3 Indonesia yang udah menyediakan jaringan 4.5G Pro yang lebih luas dan kuat. Bisa akses bahan pelajaran digital yang sama dengan dipelajari oleh anak-anak kedokteran luar negeri.

Yep yep, aku ngomongin tentang provider 3 yang selama ini aku pake buat internetan. Sinyal
terbaik yang support kegiatan studi banding ahem nonton youtube ku selama ini, hehe. 3
Indonesia mendukung generasi muda dengan memberdayakan mereka melalui ekosistem produk Dunia Tri. Saat ini, ada 7 program unggulan dari Tri yang bisa kamu akses;

  • Puas tanpa batas dengan AlwaysOn. Alias ga ada batas masa kartu. Nggak perlu ngecek tiap bulan apa pemakaian pulsamu sudah melebihi limit atau nggak, terus pake aja tanpaworry!
  • Kuota unlimited internetan 24 jam, mulai dari 1000 rupiah! Buat mahasiswa kere yang lebih suka duitnya dijajanin kopi kekinian, internet Tri udah pasti jadi pilihan kan ya. Hemat banget bikin kantong happy.
  • Ekosistem gaming H3RO, platform digital khusus gaming, jadi ada paket-paket khusus buat kamu yang suka pake internet buat ngegame.
  • Aplikasi bima+, semacam Jarvis-nya iron man tapi buat ngedukung pemakaian internet 3 kamu. Beli-beli produk 3 Indonesia juga jadi gampang banget lewat Bima+ 
  • Bima agent buat kamu yang mau bikin peluang usaha, ada paket KiKiPu (kirim-kirim pulsa) maupun KiKiDa (kirim-kirim data) dari rumah dengan modal dibawah Rp.100,000. Cuslah yang lagi cari side job buat nambah jajan.
  • KeepOn, paket bundling dari 3 Indonesia yang memudahkan banget isi ulang lengkap. Jadi ga cuma beli paketan internet tapi juga aman kalau mau telpon dan sms, serta streaming!
  • Terakhir, ada poin BonsTri. Program reward buat pelanggan 3 Indonesia. Sering-sering cek di Bima+, siapa tahu poinnya udah bisa ditukar sama voucher diskon!

Untuk info selengkapnya terkait Dunia Tri, bisa langsung kunjungi ke sini.